forklift forklift kiralama ----------------------------------------------------------------------------------------------------- telefon dinleme casus telefon ----------------------------------------------------------------------------------------------------- telefon dinleme Casus telefon ----------------------------------------------------------------------------------------------- Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon --------------------------------------------------------------------------------------------------------------- cilt bakımı ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------- Casus telefon Casus telefon Casus telefon Casus telefon Casus telefon Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme Casus telefon Casus telefon telefon dinleme telefon dinleme Casus telefon Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme telefon dinleme Casus telefon Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme telefon dinleme

Multistakeholder, Apa dan Mengapa (Tata Kelola Internet dan Posisi Indonesia)

Share Button

1. Multistakeholder dan Kerangkanya

Salah satu titik bermulanya adalah ketika pada tahun 1995, Komisi Tata Kelola Global (The Commission on Global Governance) mengeluarkan sebuah laporan berjudul “Our Global Neighborhood” . Dalam laporan tersebut, komisi yang didirikan pada tahun 1992 dan didukung sepenuhnya oleh Sekjen PBB kala itu, Boutros Boutros-Ghali, membuat definisi standar tentang apa yang disebut dengan tata kelola (yang berlaku) global.

Dikatakan bahwa, “Tata kelola adalah hasil dari berbagai cara (yang dilakukan) individu, lembaga, publik dan swasta dalam mengelola kepentingan bersama mereka. Hal ini adalah proses yang berkelanjutan di mana konflik kepentingan atau peminatan yang beragam dapat diakomodir dan (selanjutnya aksi kerjasama dilakukan. Tata kelola ini termasuk untuk lembaga formal dan rezim (pemerintah) tertentu yang diberdayakan (dan didorong) untuk taat aturan dan kesepakatan informal, baik orang ataupun institusi yang terlibat telah menyepakati atau menganggap hal tersebut adalah (demi) kepentingan mereka”.

Definisi di atas, sejatinya menghendaki 2 (dua) elemen pokok untuk memberikan legitimasi atas sebuah mekanisme tata kelola, yaitu:

  1. Adanya kehendak ataupun dukungan oleh publik atau asosiasi swasta dalam sebuah kerangka kerja yang luas, di mana mereka turut berkiprah didalamnya
  2. Adanya proses negosiasi dan kesetaraan peran serta kewenangan di antara para pelaku ataupun perumus tata kelola

Memang dalam sistem masyarakat, otoritas dan pengaturan secara umum datangnya dari negara. Tetapi kewenangan ini dapat dan boleh dialihkan atau dibagi kepada pihak lain. Jika mengacu pada siapa pihak yang menyusun, mengawasi dan menegakkan aturan ataupun standar, maka akan didapatkan 4 (empat) bentuk sistem tata kelola (governance) yang berlaku saat ini .

Ke-4 sistem tersebut adalah:

  • a). regulasi tradisional (traditional regulation)
  • b). ko-regulasi (co-regulation)
  • c). swa-regulasi industri (industry self-regulation)
  • d). regulasi oleh pemangku kepentingan majemuk (multistakeholder).

Yang dimaksud dengan “regulasi tradisional” adalah regulasi yang dikembangkan, diundangkan dan diberlakukan oleh pemerintah di tingkat nasional, baik sendiri ataupun bekerjasama dengan pemerintah lain. Adapun bentuk kedua regulasi yang disebut dengan “ko-regulasi” adalah pelibatan bersama pemerintah dengan sektor swasta dalam sejumlah proses regulasi, dimana pelaku pasar mendapatkan pendelegasian tugas untuk membangun standard dan menerapkan sanksi atas terhadap sektor publik yang tidak tunduk pada standar (atau aturan) yang telah ditetapkan.

Kemudian bentuk ketiga dari regulasi, yaitu “swa regulasi industri”, adalah ketika sektor swasta secara mandiri mengembangkan standar teknis dan praktis yang terbaik. Hal ini berlaku umum dalam pengembangan standar dalam inovasi teknis. Hal ini membentuk aksi penegakan kebijakan dimana pelaku industri secara bersama sepakat untuk mengatur dirinya sendiri. Dan tidak seperti pada regulasi tradisional, sistem ini berbasiskan pada standar yang secara sukarela dibangun dan dijalankan.

Adapun variasi sistem tata kelola regulasi yang ke-4, yaitu “pemangku kepentingan majemuk” (multistakeholder), yang relatif baru. Sistem ini mendorong adanya pelibatan yang dari sejumlah pemangku kepentingan yang beragam untuk menegosiasikan dan membangun kerangka kerja regulasi tertentu. Sistem multistakeholder ini dapat berbentuk sesuatu yang sederhana. Misalnya sebuah kode etik atau perilaku yang disusun oleh organisasi advokasi yang menangani isu tertentu, kemudian disampaikan kepada perusahaan (korporat) atau pemangku-kepentingan (stakeholder) lainnya untuk diadopsi.

Pun multistakeholder ini bisa juga sesuatu yang lebih kompleks, semisal dalam bentuk sebuah upaya besar dari berbagai penjuru dunia untuk mengembangkan dan menyepakati sebuah standar umum berdasarkan kepentingan bersama.

Ketahanan dalam kemitraan yang bersifat multistakeholder ini adalah dengan cara:

  • a). menghargai kompetensi dan kultur masing-masing mitra (partner) / pemangku kepentingan (stakeholder)
  • b). adanya pendefinisian peran yang transparan dan dapat diandalkan dari setiap stakeholder
  • c). kapabilitas (kemampuan) dari para stakeholder untuk turut serta dalam proses dialog
  • d). keterbukaan diantara sesama stakeholder.

2. Multistakeholder dan Kelayakannya

Kelayakan atas inisiatif multi-stakeholder ini ditopang atas 3 (tiga) hal yang saling terkait, yaitu:

  • a). legitimasi stakeholder
  • b). partisipasi dialog
  • c). efektifitas dan efisiensi proses.

Legitimasi stakeholder, adalah tentang tingkat penerimaan suatu ide atau gagasan oleh sejumlah stakeholder yang beragam, baik yang terlibat langsung dalam proses dialog ataupun tidak. Legitimasi juga dipengaruhi pada proses pelibatan para pemangku kepentingan dalam dialog yang bermakna, sehingga tumbuh rasa memiliki dan kemungkinan mendapatkan manfaat dari inisiatif tersebut. Hal ini membutuhkan transparansi yang sungguh-sungguh, bersamaan dengan implementasi semangat keterbukaan dan saling menghargai. Benih inisiatif multistakeholder yang mulai tumbuh akan rentan terancam apabila para pemangku kepentingan yang terkait tidak secara berkala dan transparan memeriksa persepsi dan ekspektasi (harapan) dari inisiatif tersebut

Dalam sistem multistakeholder, melakukan identifikasi pihak mana yang relevan atau signifikan untuk dilibatkan dan berpartisipasi secara inklusif dalam proses, adalah hal yang penting. Walaupun benar bahwa partisipasi adalah pondasi dari demokrasi, partisipasi tersebut ternyata dimungkinkan untuk dibatasi. Ini tentu saja akan terkait pada efektifitas dan efisiensi proses.

Untuk melakukan identifikasi, maka diagram ini dapat digunakan untuk membantu melakukan pemetaan:

multistakeholder-01

Pada sumbu horizontal (mendatar), adalah tentang seberapa berpengaruh posisi dan/atau peran suatu stakeholder dalam mempengaruhi sebuah inisiatif (dan proses dialog). Sedangkan pada sumbu vertical (tegak), adalah kebalikannya, yaitu tentang seberapa berpengaruh suatu inisiatif (dan proses dialog) dapat mempengaruhi posisi dan/atau peran dari stakeholder tersebut. Artinya, semakin ke atas dan/atau ke kanan posisi dari suatu stakeholder, maka akan kian signifikan pihak tersebut untuk dilibatkan dan berpartisipasi dalam proses dialog multistakeholder.

Adapun dalam partisipasi dialog, yang menjadi tantangan adalah ketika hal tersebut belum berjalan sesuai dengan apa yang diharapkan oleh stakeholder yang terlibat. Memang ada tahapan-tahapan informasi yang harus dilalui, ketika membangun sebuah partisipasi yang bersifat dialog multi-stakeholder. Tahapan (fase) tersebut adalah:

  1. Fase Informasi (information phase). Dalam tahap ini para stakeholder hanya berbagi informasi sekedarnya, yang diawali dengan pertanyaan tentang apa yang bisa menjadi kepentingan bersama. Kemudian informasi juga berupa tentang diri mereka sendiri, sembari mengantisipasi kemungkinan berpartisipasi lebih lanjut.
  2. Fase Komunikasi (communication phase). Di tahap ini sudah terjadi umpan balik dari para stakeholder, termasuk tentang suatu persepsi tertentu yang dibangun bersama. Meskipun memang pada tahap ini, relevansi umpan balik untuk menghasilkan proses pengambilan keputusan yang konkrit masih belum ajeg.
  3. Fase Kerjasama (cooperation phase). Menapak pada tahap ini, sudah tujuan dan pembagian tugas yang lebih jelas dengan basis kasus per kasus. Partisipasi yang dijalankan juga ditingkatkan lebih dari sekedar berbagi informasi dan mendapatkan umpan balik. Partisipasi di tahap ini sudah dalam rangka pengambilan keputusan bersama ataupun kesepakatan kolektif.
  4. Fase Kemitraan / Aliansi (partnership / alliance phase). Tahap ini akan tercapai pada saatnya nanti, ketika kesepahaman dan kesepakatan formal maupun informal tentang tujuan berpartisipasi dan harapan bersama telah dicapai secara berkelanjutan. Pencapaian tersebut juga telah melampaui kepentingan-kepentingan yang sifatnya individual ataupun sektoral. Namun perlu diingat bahwa meskipun memang adanya bentuk perjanjian formal pada tahap ini adalah penting, tetapi hal tersebut bukanlah tuntutan ataupun sesuatu yang menjadi keharusan. Kemitraan yang berkualitas adalah ketika para stakeholder dapat secara dewasa menjalankan dan mereflesikan kepentingan bersama seiring berjalannya waktu. Menuju kemitraan multistakeholder yang matang memang memerlukan waktu yang cukup untuk tumbuh, tidak dapat dengan tergesa-tergesa.

Hal yang tak kalah pentingnya dalam menentukan kelayakan suatu proses multistakeholder, selain legitimasi dan partisipasi sebagaimana telah dijelaskan di atas, adalah tentang efektifitas dan efisiensi proses. Efektifitas adalah tentang kapasitas (sumber daya) yang digunakan untuk mencapai tujuan. Sedangkan efisiensi adalah kemampuan mencapai tujuan dengan cepat dengan hasil yang diharapkan, dengan kapasitas yang ada. Diagram di bawah ini dapat memberikan gambaran tentang keterkaitan sejumlah hal dalam proses multistakeholder.

multistakeholder-02

Sumbu tegak kiri (merah) mengggambarkan peningkatan kecepatan proses (speed), sedangkan kurva merah menggambarkan berkurangnya kecepatan ketika kualitas partisipasi stakeholder meningkat. Dengan sedikitnya stakeholder yang berpartisipasi dalam proses, maka tidak perlu lama untuk mendapatkan kesepahaman ataupun kesepakatan. Sepanjang kualitas partisipasi belum mencapai tingkat tertentu (misalnya, karena jumlah yang berpartisipasi belum banyak, stakeholder yang berpartisipasi cenderung homogen, atau memiliki titik pandang yang relatif sama), maka proses akan berjalan dengan cepat. Dan sebaliknya, dengan semakin banyak dan heterogen stakeholder-nya, serta kian beragam titik pandangnya, maka kecepatan proses tentunya akan melambat, tetapi tidak akan terhenti total.

Adapun sumbu tegak kanan (biru) merupakan tingkat legitimasi (legitimacy). Kemudian kurva biru menunjukkan meningkatnya legitimasi seiring dengan semakin berkualitas partisipasi yang terjadi. Harap diingat bahwa legitimasi tidak akan meningkat secara signifikan, jika penambahan jumlah stakeholder masih di bawah ambang batas tertentu (misalnya, terkait dengan kualitas dan kuantitas stakeholder). Dan tentu saja, jika sudah mampu mencapai dan/atau melewati ambang batas tertentu tersebut, legitimasi akan meningkat secara signifikan. Peningkatan ini akan mencapai satu titik tertentu dimana penambahan stakeholder lebih lanjut tidak akan lagi berpengaruh banyak pada legitimasi tersebut.

Persimpangan atau titik potong dua kurva di atas (poin “O”), antara kurva merah (kecepatan) dan kurva biru (legitimasi), disebut sebagai titik “efisiensi optimal”. Kotak hijau persegi disekitar titik potong tersebut dapat dianggap sebagai “zona efisiensi”. Adapun kotak coklat persegi yang lebih besar, disebut sebagai “zona efektifitas”, menunjukkan bahwa proses tetap efektif, tetapi tidak efisien. Di luar kedua kotak ini, dapat dikatakan bahwa proses berjalan tidak efektif dan tidak efisien. Harap diingat bahwa titik efisiensi optimal dan besaran kedua zona yang melingkupinya, tergantung pada inisiatif dan tujuan awal yang mendorong terjadinya proses partisipasi multistakeholder tersebut.

3. Multistakeholder dan Tata Kelola Internet

Kemitraan multistakeholder memiliki peranan yang penting dalam mendorong adanya perubahan kebijakan dan implementasinya ke arah yang lebih baik. Ada 5 (lima) tujuan spesifik kemitraan multistakeholder dalam tata kelola Intenet. yakni:

  1. Mengidentifikasi sejumlah isu Internet yang secara spesifik berdampak pada aspek sosial dan ekonomi, lantas kemudian memberikan skala prioritas untuk mendapatkan perhatian.
  2. Melakukan koordinasi sumber daya dan kapabilitas yang beragam dari para stakeholder, sehingga dapat memperkuat kapasitas untuk mendorong perubahan.
  3. Mengurasi dan mendistribusikan informasi tentang tantangan perkembangan Internet dan solusinya serta mempromosikan kesepahaman diantara stakeholder ke tingkat selanjutnya.
  4. Mengembangkan panduan berdasarkan pengalaman serta mendorong masukan tertulis ke dalam proses penyusunan kebijakan ataupun rencana tindakan lanjut untuk mengimplementasikan perubahan kebijakan atas Internet.
  5. Membangun kapasitas masyarakat dan media agar memiliki kesadaran, keyakinan, pengetahuan dan kemampuan sehingga dapat berpartisipasi lebih aktif dalam proses pengembangan kebijakan.

Untuk mencapai tujuan di atas, beberapa prinsip pokok kontribusi stakeholder yang harus diperhatikan kala berpartisipasi. Misalnya, sumber daya yang dikontribusikan oleh stakeholder kepada kemitraan multistakeholder, haruslah serelevan mungkin dengan inti kompetensi dan program kerja masing-masing. Logis saja, karena semakin relevan ia, akan semakin terwakili kepentingan stakeholder pada isu yang diperjuangan bersama. Dan pada ujungnya, akan menjadi salah satu pendorong atas kontribusi yang berkelanjutan. Kemudian prinsip berikutnya menggarisbawahi bahwa kemitraan yang berhasil, dibangun berdasarkan kontribusi kompetensi dan sumber daya yang saling melengkapi berdasarkan rencana strategis kemitraan multistakeholder.

Ini berarti apapun kontribusi yang diberikan oleh para stakeholder, ketika dalam ranah kemitraan multistakeholder, sebaiknya diletakkan dalam visi bersama, tujuan masing-masing stakeholder serta pembagian peran dan tanggung-jawab yang ajeg. Prinsip berikutnya yang tak kalah penting adalah melakukan evaluasi secara tertulis atas kontribusi yang telah diberikan oleh setiap stakeholder. Hal ini untuk membantu identifikasi kebutuhan tambahan kontribusi berikutnya dari stakeholder, disesuaikan dengan posisi dan arah kemitraan multistakeholder tersebut.

Pada sidang 8 September 2000, dokumen “United Nations Millennium Declarationdiadopsi oleh Majelis Umum PBB. Salah satu hal yang disepakati dalam deklarasi tersebut adalah memastikan adanya pemanfaatan teknologi baru, khususnya teknologi informasi dan komunikasi (TIK), yang bertujuan untuk menopang pembangunan dan pengentasan kemiskinan. Dan ditegaskan pula bahwa tujuan tersebut perlu dibarengi pula dengan pembangunan kemitraan yang kuat antara pemerintah, sektor privat (swasta/bisnis) dan organisasi masyarakat sipil (civil society organisation / CSO). Jelas di sini sudah ada kesepakatan global tentang peran penting TIK (atau Information and Communication Technology / ICT) dalam aspek pembangunan sumber daya manusia yang harus dilakukan secara multistakeholder

Kemudian pada 12 Desember 2003, dalam sidang “World Summit on the Information Society” (WSIS) fase pertama di Jenewa, ditegaskan kembali dalam Deklarasi Prinsip-Prinsip Masyarakat Informasi, bahwa peran TIK sangat penting dan dapat memberikan manfaat yang besar bagi pembangunan masyarakat. Juga sebagaimana tertulis dalam deklarasi tersebut:

Governments, as well as private sector, civil society and the United Nations and other international organizations have an important role and responsibility in the development of the Information Society and, as appropriate, in decision-making processes. Building a people-centered Information Society is a joint effort which requires cooperation and partnership among all stakeholders.”

Dalam sidang tersebut, juga disepakati dokumen Rencana Aksi (Action Plan) yang menjadi tanggung-jawab seluruh negara di dunia dengan target pencapaian pada 2015. Salah satu targetnya adalah, “to ensure that more than half the world’s inhabitants have access to ICTs within their reach”. Artinya bahwa pada 2015 ditargetkan setengah dari penduduk dunia, yang berarti pada tingkat nasional adalah setengah dari penduduk setiap negara, harus memiliki akses ke TIK. Sebagai enabling environment, alias kondisi pemungkin, maka dalam dokumen tersebut juga diminta secara tegas kepada Sekjen PBB untuk membuat kelompok kerja tata kelola Internet (Working Group Internet Governance / WGIG) yang berlandaskan pada proses yang terbuka dan inklusif.

Kelompok kerja ini, dituntut untuk dapat memberikan kepastian tentang adanya mekanisme partisipasi aktif pemerintah sejumlah negara, sektor swasta dan masyarakat sipil baik dari negara berkembang maupun negara maju, juga dengan pelibatan penuh organisasi internasional, intergovernmental dan forum-forum yang ada. Dalam konteks global, ini adalah salah satu kali pertama, secara resmi dan tertulis, semangat multistakeholder didorong dalam proses tata kelola Internet.

Lanjut pada 18 November 2005, dalam sidang WSIS fase kedua di Tunisia, dalam dokumen “Tunis Agenda for the Information Societysecara formal diusulkan dan disepakatilah adanya Forum Tata Kelola Internet (Internet Governance Forum / IGF) yang bersifat multistakeholder. Juga dalam sidang tersebut, pembangunan kemitraan dengan mengepankan proses multi-stakeholder didorong hingga ke tingkat regional dan nasional. Jika kembali mengacu pada semangat global yang telah disepakati, maka multistakeholder dalam tata kelola Internet tersebut tidak boleh lepas dari apa yang telah tertulis dalan dokumen tersebut, yaitu transparansi dan demokratis, dengan pelibatan aktif pemerintah, sektor swasta, organisasi masyarakat sipil dan organisasi internasional.

Kemudian, IGF sebagai sebuah forum, diberi mandat sebagai berikut:

  • Mendiskusikan isu-isu kebijakan publikyang berkaitan dengan elemen-elemen kunci dari tata kelola Internet dalam rangka mendorong keberlanjutan, ketahanan, keamanan, stabilitas dan pembangunan Internet;
  • Memfasilitasi wacana antar beragam lembaga (organisasi / institusi) yang berhubungan dengan kebijakan publik internasionals ecara lintas sektoral mengenai Internet dan mendiskusikan isu-isuy ang tidak termasuk dalam ruang lingkup dar ibadan yang ada;
  • Menjembatani organisasi antar pemerintah yang sesuai dan lembaga lainnya mengenai hal-hal yang berada di lingkupnya mereka;
  • Memfasilitasi pertukaran informasi dan pengalaman terbaik, dan dalam hal ini memberdayakan sepenuhnya keahlian dari komunitas akademik, ilmiah dan teknis;
  • Menyarankan semua pemangku kepentingan dalam mengusulkan cara dan sarana untuk mempercepat ketersediaan dan keterjangkauan Internet di negara berkembang;
  • Memperkuat dan meningkatkan keterlibatan para pemangku kepentingan dalam mekanisme tata kelola Internet yang ada dan/atau masa depan, terutama mereka yang berasal dari negara-negara berkembang;
  • Mengidentifikasi isu-isu yang muncul, kemudian menjadikannya perhatian bagi lembaga-lembaga terkait dan masyarakat umum, dan jika memungkinkan, membuat rekomendasi;
  • Melibatkan diri dalam pembangunan kapasitas tata kelola Internet di negara berkembang, dengan mengacu pada sumber-sumber lokal pengetahuandan keahlian;
  • Mempromosikan dan menilai, secara berkelanjutan, perwujudan prinsip-prinsip WSIS dalam proses tata kelola Internet;
  • Mendiskusikan, antara lain, isu-isu yang berkaitan dengan sumber daya kritis Internet;
  • Membantu menemukan solusi atas masalah-masalah yang timbul dari penggunaan dan penyalahgunaan Internet, dengan perhatian khusus bagi pengguna sehari-hari;
  • Memublikasikan (catatan) atas proses yang terjadi.

Tampak jelas berdasarkan mandat yang diberikan, IGF memang tidak dirancang untuk memiliki kewenangan membuat keputusan yang langsung dan/atau mengikat. Dari IGF I (pertama) di Athena – Yunani hingga IGF IX di Istanbul – Turkey, walau tidak dilengkapi dengan kewenangan tersebut, keberadaannya terus diperkuat dalam sejumlah kesepakatan global.

Salah satunya adalah pada 20 Desember 2013, Majelis Umum PBB mengadopsi resolusi tentang “Information and Communications Technologies for Development” (ICT4D) yang salah satu butir pentingnya adalah mengakui pentingnya IGF dan mandat yang dijalankannya, sebagai sebuah forum dialog multistakeholder. Demikian pula dalam sidang di UNESCO di Paris, 27 Februari 2013 tentang WSIS +10 Review, pada dokumen Final Statement dinyatakan bahwa proses multistakeholder memainkan peran yang penting dalam pembangunan kebijakan dalam seluruh pokok bahasan yang terkait tentang pengetahuan dan masyarakat informasi. Juga ditegaskan tentang pentingnya IGF dan dukungan atas keberadaan forum multistakeholder tersebut.

4. Multistakeholder dan Tantangannya

Sejatinya, tata kelola Internet tidak saja multistakeholder (beragam aktor / who), tetapi juga multi-disciplinary (beragam isu / what) juga multi-leveled (beragam kerangka kerja / where). Gambar kubus di bawah ini dapat menggambarkan betapa dinamisnya dialog tata kelola Internet tersebut.

multistakeholder-03

Mandat tata kelola Internet yang diemban dan dijalankan oleh IGF, jika merujuk pada paparan awal tulisan ini, adalah model tata kelola regulasi yang ke-4, yaitu “pemangku kepentingan majemuk” (multistakeholder). Maka karena mengadopsi sebuah sistem yang relatif baru, tentu saja tantangan yang dihadapi oleh IGF ini menjadi lebih hangat terasa. Semisal saja ketika tantangan tersebut dipetakan pula pada konsep “kelayakan” yang terdiri atas 3 hal sebagaimana telah dijelaskan di bagian awal tulisan ini: legitimasi stakeholder, partisipasi dialog, serta efektifitas dan efisiensi proses.

Untuk kelayakan legitimasi stakeholder, tentu saja tidak akan mudah menentukan siapa mewakili stakeholder apa untuk dapat turut terlibat dalam proses dialog. Karena jika mengacu pada kerangka berpikir yang ada, maka tentu saja harus ada skala prioritas dalam menentukan pihak-pihak yang terlibat. Pihak mana yang memiliki peran signifikan untuk dilibatkan dan mana yang belum dapat diprioritaskan, adalah suatu dinamika tersendiri. Salah satu penyebabnya tentu saja karena tata kelola Internet adalah multi-disciplinary. Ada beragam isu yang prioritasnya dapat menjadi perdebatan tersendiri, karena keragaman sudut pandang dari berbagai pihak yang menggeluti isunya masing-masing.

Padahal dengan memilih dan mengacu pada sejumlah isu tertentu, setidaknya cenderung lebih mudah untuk memetakan siapa yang akan dilibatkan dan memiliki legitimasi dalam proses dialog. Yang kemudian memang perlu digarisbawahi adalah multistakeholder bukan tentang seberapa banyak pihak yang terlibat, tetapi seberapa proporsional keterwakilan stakeholder-nya dan seberapa esensial pihak tersebut diharapkan dapat berperan.

Kemudian untuk hal kelayakan partisipasi dialog, perlu dipastikan bahwa mekanisme yang disusun dapat secara bertahap mendorong dialog dari tingkat mula di Fase Informasi hingga ke tingkat selanjutnya hingga pada Fase Kemitraan. Lagi, lebih mudah mengatakan daripada melakukannya. Ketika sebuah isu kemudian dibahas oleh multi-stakeholder dengan beragam perspektif, latar belakang dan kepentingan, tentu mendapatkan satu kesepakatan atau konsensus adalah hal yang berliku dan membutuhkan kesabaran ekstra. Bukan tidak mungkin pula bahwa pada akhirnya kesepakatan yang diambil adalah untuk tidak sepakat. Dan ini adalah dinamika yang wajar, karena memang tidak menutup kemungkinan partisipasi dialognya baru sebatas pada tingkatan Fase Informasi atau Fase Komunikasi. Semua hal butuh proses, termasuk untuk mendorong bentuk partisipasi multistakeholder yang berkualitas.

Lantas pada kelayakan tentang efektifitas dan efisiensi proses, tentu saja sudah dapat terbayangkan skenarionya. Untuk mendapatkan suatu keputusan, hasil atau konsensus dengan legitimasi yang kuat, tentu saja membutuhkan waktu yang tidak sebentar. Apalagi semakin berkualitas partisipasi stakeholder-nya, tentu saja dinamika pro-kontra yang berbobot, perdebatan yang mencerdaskan dan argumentasi yang konstruktif adalah hal yang sangat wajar. Ketika sumber daya terbatas, tentu saja efisiensi dan efektifitas proses menjadi hal yang perlu diperhatikan dengan cermat ketika ingin mendapatkan legitimasi yang ajeg.

Pun gagasan tentang legitimasi tersebut masih mendapatkan tantangan, ketika tata kelola Internet senyatanya selain multistakeholder, multi-disciplinary, juga multi-leveled (beragam kerangka kerja). Apa pun hasil yang telah dilegitimasi pada kerangka kerja tertentu, belum tentu langsung mendapatkan legitimasi pada kerangka kerja lainnya. Pun juga hal yang telah disepakati pada tingkat (level) tertentu, tidak lantas tercermin pada tingkat di atas ataupun di bawahnya.

multistakeholder-04

Maka tak jarang, banyak pihak yang menganggap IGF sebagai forum yang tak lebih dari “talk shop”, alias ajang debat dan adu jargon tak berkesudahan, tanpa hasil dan/atau kesepakatan yang konkrit. Tak salah memang perspektif tersebut, karena memang pemahaman dan tingkat kesabaran orang tidaklah sama ketika menginisiasi, terlibat dan/atau menjalani sebuah proses. Dan melalui tulisan ini, harapannya adalah kita secara bersama dapat memahami dinamika dan problematika atas sebuah proses yang mengedepankan dialog multistakeholder secara inklusif, kolaboratif dan partisipatif.

4. Multistakeholder dan Posisi Indonesia

Secara umum, pemerintah Indonesia, dalam hal ini Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) sejak awal telah mengadopsi semangat dan tujuan dari WSIS. Pada WSIS di Tunisia, November 2005, poin utama yang menjadi sorotan delegasi Indonesia adalah tentang target waktu pencapaian, pemantauan, dan hal-hal yang berkaitan dengan upaya untuk mendukung pencapaian Tujuan Pembangunan Milenium (MDG). Sementara isu-isu yang berkaitan dengan tata kelola Internet, Indonesia menekankan pentingnya mempromosikan prinsip-prinsip multilateralisme, multistakeholder, transparansi, demokrasi, dan mempromosikan peran pemerintah dalam tata kelola Internet bagi kepentingan publik

Pemerintah Indonesia kemudian secara berkala menghadiri WSIS Forum yang diselenggarakan setiap tahun. Dalam WSIS Forum 2015 di Jenewa, 27 Mei 2015, Direktur Jenderal Kemkominfo Kalamullah Ramli menyampaikan posisi Indonesia pada sesi High-Level Policy Statement, bahwa “Indonesia believe that along with the effective and affordable ICT ecosystem, our works in WSIS and others venues would contribute positively to the achievement of Post 2015 Development Agenda that sets the ambitious targets in Sustainable Development Goals (SDGs). This summit will certainly continue to serve that purpose.”

Kemudian dalam pernyataan penutup, ia menekankan komitmen pemerintah yang kuat untuk membangun masyarakat informasi yang berorientasi pada pembangunan melalui pendekatan WSIS serta melakukan kolaborasi yang berkelanjutan dengan multistakeholder untuk mencapai tujuan dan sasaran umum tersebut.

Adapun dua bulan sebelumnya, tepatnya 16 April 2015 pada sesi pembukaan Global Conference on Cyberspace (GCCS) 2015 di Den Haag, Menteri Kominfo Rudiantara, mengingatkan kepada dunia tentang pelaksanaan Internet Governance 2013 di Bali yang menunjukkan bagaimana multistakeholder Indonesia, baik pemerintah, sektor bisnis dan masyarakat sipil (civil society), bekerja.

Rudiantara menegaskan pula bahwa, “an inclusive, effective, and clear objective global architecture forum participated by governments, private sectors, and civil society in the framework of the United Nations World Summit of Information Society (WSIS) is essential”.

-dbu-

Share Button

One Comment

  1. egitimasi atas sebuah mekanisme tata kelola
    alat pengiris bawang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

forklift forklift kiralama ----------------------------------------------------------------------------------------------------- telefon dinleme casus telefon ----------------------------------------------------------------------------------------------------- telefon dinleme Casus telefon ----------------------------------------------------------------------------------------------- Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon Lazer Epilasyon --------------------------------------------------------------------------------------------------------------- cilt bakımı ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------- Casus telefon Casus telefon Casus telefon Casus telefon Casus telefon Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme Casus telefon Casus telefon telefon dinleme telefon dinleme Casus telefon Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme telefon dinleme Casus telefon Casus telefon telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme telefon dinleme Casus telefon telefon dinleme telefon dinleme